Terimakasih, Mas!

25 Mei 2011, 19.30 WIB

Hape saya hilang… sepertinya terjatuh saat perjalanan menuju ATM di kampus. Handpone saya memang bukan hape canggih jaman sekarang, tapi kan kalo tidak ada si Crossie itu saya tak bisa menghubungi orang tua di kampung atau SMS san sama teman-teman atau sama sepupu saya si Samin…. Hikssss….bagaimana ini…. Padahal kemarin saya baru mengisi pulsa untuk kedua simcard yang ada di dalam tubuh Crossie saya.. 😦

Hei…wait a minute… saya rasa waktu jatuhnya si Crossie ini belum lama jadi saya memutuskan untuk menyusuri kembali jalanan yang saya lalui sebelumnya. Dan seperti biasa saya mencoba untuk tenang plus positive thinking. Misalnya saya tak menemukan si Crossie berarti dia memang bukan jodoh saya dan kemungkinan besar saya bisa membeli hape baru… ahhhh….sayapun langsung merencanakan untuk membeli hape merk apa plus menerka-nerka budgetnya….

Lalu tiba-tiba saja adik saya mengatakan sesuatu yang membuat rencana baru yang masih sampai tahap angan-angan itu sirna…

“Bentar Mei, nomermu tak telpon… sttttt…ada yang ngangkat”

Percakapan antara adik saya dan entah siapa yang menemukan Crossie:

Adik Saya: “Hallo… Assalamualaikum”

Mr/Mrs X: “Iya…walaikumsalam”

Adik Saya: “Maaf, Mas. Ini saya yang punya Hape. Masnya nemuin Hape saya ya? Bisa saya ambil gak mas hapenya?”

Mr X: “ Oh…iya mbak… Bisa kok. Ambil aja”

Adik Saya: “Masnya ada dimana? Saya ambil sekarang ya Mas?”

Mr X: “Saya di depan lapangan badminton”

Adik Saya: “Ok, mas. Saya ke sana sekarang. Masnya pake baju apa?”

Mr. X: “Putih, mbak”

Adik Saya: “Saya pake jaket kuning, mas”

Meluncurlah saya ke lapangan badminton yang letaknya pas di depan jurusan saya. Dan setelah celingukan, saya pun melihat mas-mas berbaju putih yang tengah duduk di salah satu bangku di depan pintu masuk lapangan dimana ia melambaikan tangannya saat melihat saya, sosok berjaket kuning.

Setelah menerima si Crossie saya mengatakan

“Makasih, Mas. Mari..Mas…permisi”

kemudian segera berlalu meninggalkan si penemu Crossie bersama seorang kawannya

 ………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………

Bodohnya saya…. adik saya saja sampai menanyakan mengapa saya terlihat buru-buru seolah-olah tak berterima kasih. Mungkin si mas berbaju putih itu menganggap saya tak punya sopan santun atau memang tak berterimakasih… Mungkin juga masnya mbatin begini “Udah hapenya ditemuin, Cuma ngomong makasih doang… terus langsung pergi gitu aja!” (Hanya perkiraan saya saja loh…siapa tahu masnya memang ikhlas bantu… Mungkin pikiran saya saja yang terlalu negatif). Terlepas dari apapun pandangan si mas berbaju putih itu saya tetap merasa sedikit sungkan dan lupa akan pelajaran mengenai budaya basa-basi. Bahkan namanyapun saya tak tahu (untuk apa juga ya tanya namanya??? 😉 )…

Ah… dimanapun dan siapapun mas-mas berbaju putih tadi… Terimakasih karena telah menemukan Crossie dan mengembalikannya pada saya. Dan dengan begitu saya tak harus mengeluarkan uang untuk membeli hape baru (agak kecewa sih…. 😉 )Sekali lagi, Makasih ya Mas….