TA

TA = Tugas Akhir

TA = Tugas Amat Susah

TA = Tugas Asik

Penyusunan TA atau skripsi memang menyajikan kisah tersendiri buat saya. Tidak hanya ada tawa atau canda, tetapi juga tangisan dan sumpah serapah.

Bagi teman-teman yang baru menggelutinya, TA adalah Tugas Akhir yang menjadi salah satu beban satuan kredit semester (SKS). Hal yang paling sering dilakukan adalah giat-giatnya mencari berbagai macam literatur. Browsing hingga larut malam atau bahkan merelakan waktu tidur malamnya hanya untuk berbagai  jurnal-jurnal penelitian. Kemudian ketika waktu dilewatkan bersama pencarian literatur mencapai titik cukup, semangat itu mulai berubah haluan.

Saatnya berburu dosen pembimbing. Berangkat sepagi mungkin untuk menemui dosen-dosen yang tak bisa dibilang punya cukup waktu untuk melayani mahasiswanya dan kembali ke rumah atau kamar kos saat langit mulai tampak remang. Jika beruntung, kami akan mendapatkan sedikit waktu untuk mendiskusikan masalah Tugas Akhir pada dosen, tapi tak jarang kami hanya menghabiskan hari di kampus dengan bergerombol di tempat dekat ruang dosen atau tempat dimana mata ini masih bisa menjangkau ruang dosen sehingga ketika target datang, kami bisa langsung menghampirinya. Semangat menunggu itu sangat berkobar, tapi tentu saja hanya di awal…. karena jika waktu menunggu berlangsung selama berhari-hari, keluhan dan gerutuanpun menjadikan TA sebagai Tugas Amat Susat. Akhirnya, kebosanan menunggu itu dihabiskan untuk bergelut dengan dunia maya. Buka FB, buka Twitter, dan buka apapun yang berbau jejaring sosial. Semuanya dilakukan untuk menghabiskan ‘waktu senggang’ saat menunggu kehadiran dosen yang entah bagaimana secara misterius menghilang dari peredaran kampus. SMS tak dibalas, telepon tak diangkat, dan bahkan Hp tak aktif… sehingga yang bisa dilakukan oleh mahasiswanya hanya menunggu dan menunggu.

Lama-kelamaan, kekesalan menunggu itupun berubah menjadi berbagai aktivitas yang tak akan pernah dilakukan jika tidak sedang berkawan dengan TA. Aktivitas harian untuk berbaur dengan sesama setiap hari. Saling bercerita dan bercanda sembari berkeluh kesah dengan sesama pelaku TA. Makan bersama atau sekedar mengitari kota atau ngopi-ngopi di mer (Mer: Nama salah satu jembatan yang digunakan sebagai tempat nongkrong di Surabaya pada malam hari) dan tentu saja menambah koleksi foto bersama teman-teman angkatan. TA pun menjadi sebuah Tugas Asik.

Dengan tidak mengesampingkan essensi TA yang sebenarnya, waktu-waktu seperti inilah yang sebenarnya akan diingat saat status mahasiswa tak lagi kami sandang.

Walaupun begitu, pada akhirnya TA  tetaplah sebuah Tugas Akhir……

Hanya TITIK

………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………….

………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………….

………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………….

………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………….

………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………….

………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………….

………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………….

………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………….

………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………….

………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………….

………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………….

Hanya ingin berada di suatu TITIK