Maafkan Saya Yang Katrok

Dua kali saya mendapatkan cercaan dari siswa dengan alasan yang sama. Mereka menilai bahwa saya katrok (ndeso or tidak gaul).

Cercaan itu dituturkan oleh dua siswa yang berbeda 3 tingkat.

Siswa pertama menuturkan hal tersebut beberapa bulan lalu. Ketika saya ‘magabut’ di kelasnya  lantaran semua materi telah selesai. Siswa cantik yang super banyak bicara selama jadwal les, tetapi yang terpandai diantara kawannya; mengajak saya bercengkrama tentang tempat-tempat nongkrong di wilayah sekitar tempat bimbel. Dia dengan santainya menceritakan berbagai tempat yang katanya asik untuk menghabiskan waktu luang, sementara saya menimpali dengan menuturkan tempat nongkrong asik ala saya. Hingga kemudian dia bertanya;

“Miss, aku mau beli pasco aaahhh…. Mau titip gak?”

Saya secara spontan bertanya

“Pasco itu apa?”

karena memang kata itu asing di telinga saya. Dan keluarlah kalimat..

“Ihh…katrok deh gak ngerti pasco.. Helloo… anda dari planet mana?”

Semenjak itu dia mengatakan saya sebagai tentor gak gaul -_-

Mana tahu saya pasco? Mana saya tahu jika si pascco adalah minuman ringan yang dijajakan di rombong-rombong pinggir jalan? Tak jauh beda dengan pop ice yang diblender!

Lalu beberapa saat lalu, ada seorang siswa yang saya tak begitu kenal mengawali monolognya tentang dunia politik tanah air.

Dia secara menggebu-gebu memborbardir saya dengan kisah KPK Vs Polri jilid 2. Katanya kasus ini lebih seru daripada jilidd 1.

Sebagai respon, saya hanya menganga… lalu kemudian saya bertanya..

“Memangnya ada apa dengan KPK dan Porli?”

Jawaban yang saya terima tak jauh beda dengan cap katrok.

“Mbak gak gaul ya? Gak pernah nonton berita? Wah, kasian Indonesia kalo semua warganya kayak mbak. Jangan-jangan mbak gak tahu ya harga BBM udah jadi 7600?”

Ohh… ya yaa… ingin sekali saya mengatakan bahwa saya memang tak pandai dengan kisah KPK dan Porli… Tidak mengerti dengan peperangan dua institusi penegak keadilan di Indonesia itu. Memangnya sekarang saya punya waktu untuk mengamati keduanya? Saya hanya punya waktu beberapa detik untuk melihat judul TL di salah satu medd-sos tentang perang mereka, setelah itu sisa waktu saya habiskan untuk memikirkan bagaimana cara saya mencukupi kebutuhan sebulan ke depan. Memangnya saya anggota KPK dan Porli yang akan mendapatkan gaji bulanan tinggi untuk makan sehari-hari?

Yah.. mungkin dunia politik Indonesia merana jika semua penduduknya ‘tak gaul’ seperti saya, namun betapa menyedihkannya bangsa beberapa tahun ke depan jika semua generasi penerusnya mendefiniskan kata parental saja tak bisa!

hahahaha… ketika kamu menyebutkan angka 7600, SPBU di Indonesia (Jawa mungkin) sudah menjual premium dengan harga 6700 per liter. Ah, jangan-jangan tak pernah membeli bensin sendiri? Berbahagialah tangki motor full karena orang tua, tapi tak perlulah sok menjadi dewa yang mengerti segalanya! You just a shit boy, so shut up your f*ck*’ mouth! (Sorry, God!)

Hei.. kids… maafkan saya yang katrok! Tapi belajar sajalah kalian dengan benar.

Advertisements

LKS Gila

Ada apa dengan dunia pendidikan di negeri ini?

gila

Gambar di atas berada pada salah satu buku LKS sekolah dasar yang diposting oleh seseorang di medsos. Apa iya ada paparan seperti itu di lembar kerja siswa sekolah dasar?

Mau jadi apa para ‘biji cabe’ itu jika contoh soal sudah mengangkat topik penghiatan & kisah cinta?! Kenapa tidak menjadikan kisah heroik pejuang kemerdekaan saja sebagai wacana di soal LKS? Mau mengangkaat penghiatan sebagai tema; saya kira banyak sekali “penghianat negara” di era kemerdekaan yang lebih layak dijadikan penggalan cerita.

Adek-adek… LKS nya dibuang saja yaaaa 😥

3 Pekan Setelah Liburan

Yaaayy… liburan sudah selesai… Kembali pada rutinitas menyebar sedikit ilmu dan pengetahuan alakadarnya. Tidak berbeda dengan kegiatan di awal semester lalu, aktivitas siswa di tempat ‘les’ tak jauh-jauh dari menghabiskan waktu luang. Ada satu atau dua atau tiga yang memang niat mempertebal catatannya, tetapi lebih dari sepuluh siswa yang menjadikan tempat ‘les’ sebagai arena ‘bermain’.

Tapi bagi saya dan teman-teman pengajar, lembaga bimbingan itu merupakan wahana untuk menunaikan kewajiban guna mendapatkan hak di awal bulan.

Tapi tetap… I love doing that.

Beberapa siswa memang masih menunjukkan sikap acuh tak acuhnya, saat menerima materi. Beberapa lagi malas-malasan di kelas. Beberapa lainnya masih terus berkicau sepanjang jam pelajaran.

Tiga pekan terakhir, saya harus mengisi kelas yang beraneka rupa. Saya harus mengisi kelas yang acuh-tak acuh untuk memulai semester genap ini. Lalu dilanjutkan dengan kelas yang tak banyak tingkah karena mereka sedang berada di kelas tua yang tak lama lagi harus berperang di ujian nasional.

Mengawali minggu kedua, saya harus berjibaku di kelas yang ramainya begitu sangat -_- Mungkin karena memang materi yang diajarkan merupakan pengulangan di semester pertama, sehingga muncul komentar seperti;

“Ahh.. materi itu sudah semester lalu. Ngapain diulang lagi”

Padahal ketika saya mengajukan pertanyaanpun, tak ada yang bisa menjawab.

Lalu ada kelas yang maunya cepat-cepat pulang. Menyuruh saya untuk bergegas menjelaskan materi dan membahas soal. Kemudian mereka minta pulang. Padahal waktu tiap kelas adalah 90 menit. 30 menit waktu saya menulis, 30 menit waktu mereka menulis, 30 menit untuk menjelaskan dan membahas soal. Tapi kelas ini melewatkan waktu 30 menit menulis mereka; alasannya papan yang penuh tulisan saya sudah difoto dan akan disalin di rumah. Jadilah ada sisa waktu 30 menit. Tak mungkin saya memulangkan siswa saat sisa waktu belajar mereka masih 30 menit… saya tak mau dibilang korupsi waktu. Tapi permasalahannya siswa-siswa itu merajuk untuk dipulangkan saja. Saya pun tak bisa berbuat apa-apa. Karena tidak tahan dengan rengekan mereka, saya seringkali mengeluarkan siswa dari kelas sebelum bel usainya jam pelajaran berdering. Saya kerap kali memulangkan mereka sepuluh atau lima menit sebelum bel.

Dan akhirnya ada teguran untuk tidak mengeluarkan siswa sebelum bel….

-_- Oke, saya masih belum bisa menahan siswa untuk betah di kelas dalam sisa waktu pelajaran. Tapi saya tak mau dianggap tidak mengajar penuh. Apa gunanya di dalam kelas jika materi yang telah dibahas sudah selesai? Percayalah saya bahkan pernah meninggalkan kelas 15 menit setelah bel karena memang materi belum dibahas tuntas. Jadi anggapan saya hanya duduk-duduk di kelas itu tak bisa saya terima.

Dan yaa.. minggu ketiga ini saya harus membatalkan satu hari KBM (3 kelas) karena diare yang datangnya tiba-tiba. Saat izin untuk membatalkan kelas pada koordinator saya mendapatkan jawaban yang sebenarnya membuat geli “Kenapa mendadak ijinnya?”

Ahh…kalau saya tahu hari itu saya kena diare, pastilah saya sudah izin jauh-jauh hari sebelumnya. Manusia mana yang mengetahui dia sakit kapan? Kalau saya tahu saya akan mati minggu depan… pastilah saya mengajukan ijin tak masuk karena alasan mati -_- Tapi untung pada akhirnya koordinator masih mau menerima ijin pembatalan kelas saya, meskipun (mungkin) dengan berat hati.

Dan minggu ketiga ini masih menyisakan 3 hari. Dari jadwal yang saya miliki, setidaknya saya akan mengisi kelas-kelas normal. Semoga saja tak ada aral melintang untuk menyelesaikan tugas di bulan pertama semester genap ini.