‘Take’ Her, God!!!

Bosan rasanya jika harus menjadikan perkara adek menjadi sebuah topik. Sudah sangat bosan mungkin. Memikirkan menjadi pusing, tidak memedulikan membuat pening. Jadilah serba salah…

Membiarkan, dia saudara.. Menyelesaikan masalah, malah membuat dia semakin suka berperkara…

Shit Shit Shit Shit Shit Shit!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!

Seorang teman berkata, “Aku sampai gak bisa memikirkan masa depanku gara-gara kelakuan adek. Capek. I don’t wanna trust her anymore”.

Ahhhhh… pernyataan yang sempat membuat saya harus menghela nafas panjang. Pernyataan yang sempat saya pikirkan. What about my future?

Sebuah pemikiran lucu yang hanya sesaat.. my future is not depends on my sister. And I still believe in her.

Kesimpulannya adalah… confused!!!

She still my family. No matter what happen, family is a family.

Tapi kelakuannya yang selalu membuat masalah apakah masih layak disebut saudara!!

ohh… God… My sister is so shit!!!! She’s really full of shit!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!

I can’t handle her anymore, so please God… Take her beside Your ways.  Just do whatever You want, God.

Sebuah Peran

Tuhanku, aku sudah memainkan peranku sebagai hambaMu dengan baik bukan?

Aku melakukan perintah wajibMu

Tidak selalu tepat menjalankan mungkin..

Terkadang masih lalai dan bermalas-malasan

Tetapi Tuhan, aku berusaha untuk selalu menyempatkan waktu menemuiMu

Di setiap kesempatan yang kumiliki, bertemu denganMu itu luar biasa

Benar, aku memang bukan hambaMu yang paling taat

Benar, aku memang bukan hambaMu yang bersih dari perkara siksa

Benar, aku punya sejuta catatan kriminal yang mungkin telah dituliskan secara rapi oleh para asistenMu

Benar Tuhan, aku sudah tercoreng moreng

Ada cacat dalam setiap peran yang kulakoni sebagai hambaMu

Tapi, tidakkah ada toleransi bagiku atas cacat-cacat yang telah tercatat itu?

Toleransi karena kecacatan itu adalah caraku memainkan peranku sebagai Manusia

Manusia dengan nafsunya yang melimpah ruah

Nafsu yang sama sekali tak peduli pada dosa

Ahh….persetan dengan dosa dan ancaman nerakanya

Setiap bulir dosa itu adalah gelora kebahagiaan dan kenikmatan yang tiada tara

Lalu, bagaimana bisa berpikir akan dosa?

Dan jika benar bahwa aku adalah pendosa yang paling hina di dunia

Maka ampunilah aku Tuhan

Ampunilah bagian dariku yang menurutmu adalah perkara siksa

Hapuskanlah catatan noda yang memburamkan aku sebagai hambaMu

Tak bisakah peranku yang berpahala sebagai hambaMu menjadi penanggung peranku yang penuh dosa sebagai manusia, Tuhan?

Bukankah peranku sebagai hambaMu telah kulakukan dengan sangat baik?!

Pendosa

Mungkin Si Pendosa mulai melancarkan aksi balas dendamnya

Meluapkan segala kekesalannya

Meledakkan ranjau yang dipendam jauh di dasar nyawanya

Memasukkan dirinya ke dalam jerat setan dengan tetek bengek perangainya

Membuat dirinya tersorot dalam setiap jengkal yang katanya berakibat siksa

Lalu, tertawalah kalian….

Hinalah Dia yang sudah berbuat dosa

Tapi, yakinlah bahwa kalian tanpa salah

Perangi Ia yang sudah bersimbah celah

Tapi, pastikan diri kalian bersih dari hina

Atas nama apapun, si Pendosa bukan menjadi urusan semua khalayak di muka Bumi

Demi apapun, si Pendosa pun menyadari lumuran cacat pada dirinya

Dan apakah Tuhan dan para asistenNya di surga sana tidak memiliki pekerjaan yang lebih penting daripada mengurusi setiap titik kelakuan para Pendosa?

Maka bungkamlah kalian yang tak jauh berbeda dengan si Pendosa

Tuhan Juga Rindu

Sebuah kenyataan dimana hampir semua manusia pernah memunculkan pertanyaan “Tuhan, Kau dimana?”

Pertanyaan yang mungkin saja tidak disadari oleh beberapa orang atau mungkin mereka sengaja mengelak dan berpura-pura tidak menyadari munculnya pertanyaan itu dengan alasan iman.

Entah sadar atau tidak, sebagian besar dari manusia kadang-kadang masih berpikir keras akan eksistensi penciptanya. Tak sedikit dari kita yang tiba-tiba bertanya “Tuhan, Kau dimana?”

Pertanyaan yang kadang-kadang menempati sela-sela cerebellum.

Pertanyaan yang selalu timbul ketika manusia berada pada kondisi yang tersudut.

Pertanyaan klasik dari manusia yang sedang berada dalam kubangan polemik. Pertanyaan retoris yang kadang-kadang diikuti dengan rangkaian kata keluh kesah.

Dan; karena Tuhan adalah Maha Segalanya, Dia bisa saja memberikan jawaban dengan pertanyaanNya

“Kenapa mencariku sekarang?”

“Kenapa baru mengingatku sekarang?”

Yupp… Tuhan benar. Kenapa pula sebagian besar dari kita baru mengingat Tuhan di saat yang tidak menyenangkan? Saat yang tidak menyenangkan bagi kita itu, mungkin adalah moment paling mengasyikkan bagiNya karena diingat oleh hamba yang Dia cinta tapi sering lupa padaNya.

Lalu, bagaimana jika pertanyaan “Tuhan, Kau dimana?” terlontar dari minoritas? Dari hamba yang tidak lupa pada TuhanNya. Dari hamba yang tak lalai melaksanakan setiap perintahNya. Dari hamba yang selalu memujiNya.

Entahlah… apakah benar ada manusia yang seperti itu? Benarkah di setiap pujian terhadapNya hanya untukNya? Benarkah setiap tawa yang diiringi syukur itu sepenuhnya untuk Sang Esa? Benarkah setiap perintah yang terlaksana hanya karenaNya?

Mungkin tidak. Mungkin Tuhan ingin pujian yang lebih. Mungkin Tuhan ingin tawa yang benar-benar untukNya. Mungkin Tuhan ingin perintah itu dijalankan karena benar-benar mencintaiNya.

Mungkin….. karena Tuhan masih merindukan hambaNya yang minoritas itu, maka dibuatlah keadaan yang mengharuskan pertanyaan “Tuhan, Kau dimana?” terlontar dari manusia yang katanya tak pernah lupa padaNya.

Karena Tuhan juga berhak merindukan manusia yang diciptakanNya! Dan Ia punya cara sendiri untuk melepaskan kerinduan itu.

Jadi, pertanyaan “Tuhan, Kau Dimana” tak lain adalah cara Tuhan untuk memanggil manusiaNya kaarena ia rindu pada hambaNya. Supaya Ia bisa lebih dekat dengan hambaNya. Supaya Ia bisa benar-benar memeluk hambaNya.

,

,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,

,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,

,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,

,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,

,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,

,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,

,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,

,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,

,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,

,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,

,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,

,,,,,,,,,,,,,,

,,,,,,,

,,,,,,,,,

,,,,,,

,,

,,,

.

Maaf Untuk Tuhan

Ini semacam pemberontakan padaMu.

Iya, aku tahu aku tidak akan mungkin menang.

Mana bisa sosok lemah sepertiku mengalahkan Kau yang Maha Segalanya?

Tidak bisa.

Aku hanya ingin melawan, meskipun aku tahu bahwa perlawanku ini akan sia-sia

Maaf Tuhan, Sebenarnya aku tak ingin  melawanMu…Sama sekali tidak

Bahkan logikapun dengan pasti menyuruhku untuk menyerah saja

Tapi bukankah Kau sudah sangat tahu bahwa aku bukan sosok yang dengan mudahnya mengibarkan bendera putih

Akupun tahu saat ini Kau tengah tersenyum memperhatikan pola pemberontakanku

Kau pasti sedang melihatku dari tempatMu yang jauh di atas sana dengan tergelak hebat

Aku tahu Kau juga sedang menunggu waktu yang tepat untuk menyentilkan balasanMu atas pemberontakan ini

Kau memang tidak pernah bermain kartu dengan semua hambaMu, tapi aku merasa Kau sedang mengusiliku

Ya Tuhanku, mengapa Kau begitu usil?

Apakah begitu caraMu membalas ketaatanku sejauh ini

Apa ini balasan bagi setiap sujudku?

Aku memberontak, Tuhan

Aku melawanMu

Tapi aku tetap percaya padaMu

Karena itu Tuhan… Maaf.

Sehatnya Jantungku

Ya Allah…

Terimakasih karena menganugrahkan jantung yangsehat pada saya.

Sungguh…kalau bukan kerena ciptaanMu, jantung ini tak akan mampu berdetak dan berdebar-debar sekencang ini.

Dengan jantung sekuat ini, atraksi heboh yang dilakukan si dedek tidak mungkin dapat saya terima dalam keadaan sehat walafiat.

Dengan jantung sekuat ini, semua tingkah ajaib di dedek itu bisa saya nikmati walaupun dengan tambahan bumbu kesal

Ya Allah…

Entah sampai kapan jantung bertahan sehat

Saya tidak minta lebih..

Hanya minta kekuatan…

what doesn’t kill me, just make me stronger…. Thats All.

So It’s Me

Dear Mam,

You right that I had good enough power.

You absolutely sure that I had good sense.

You also great when you told me that I’m a scary person.

For all of your opinion about me, is that a mortal sin? Is that a big problem, Mam?

Unfortunately you can’t speak to me anymore.

Then, whatever they say…whatever they want… I really am don’t care!!

If they like me, it is up to them… If they didn’t like me, it is a problem of them, not mine.

I’m not perfect, I also makes some mistake… But I never had designs on.

So sorry if my own mind makes some people being crazy.

Sorry Mam, I’m not good enough like your conviction.

Jangan Dulu, Tuhan

Dear God..

Jangan dulu. 

Bukannya tidak siap, hanya saja perkara itu tak bisa diselesaikan dengan akal

Beri aku perkara lain yang bisa kuselesaikan, Tuhan

Tapi jangan perkara yang lintasannya di luar akal pikiran

Jangan dulu, Tuhan.

Nanti dulu… Aku baru saja menuntaskan masalah serupa itu… dan bukankah Kau tahu betapa sulitnya penyelesaian yang harus kulakukan?

Karena itu… Jangan dulu Kau sodorkan perkara yang sama

Tapi kalau memang perkara ini tetap Kau paksakan padaku

Apabila perkara ini adalah harus untukku

Maka mudahkanlah… 

Buat aku bisa menikmati setiap tahapnya

Buat aku mampu mengoptimalkan akal dan pikiranku

Kalau tidak….  janganlah dulu, Tuhan

Dear Mami,

Dear Mami…

Aku benar-benar kesal padamu….

Kenapa tidak pernah mengunjungiku sesering kau kunjungi putrimu yang lain?

Rasanya iri ketika aku harus mendapati salam darimu melalui saudari-saudariku

Kesal atas semua hasihat dan kunjunganmu pada saudari-saudariku melalui mimpi-mimpi mereka

Kenapa tidak mengunjungiku, Mam?

Kenapa tidak pernah memberiku nasihat supaya aku bisa berlaku benar

Apa kau tidak menghawatirkan hidupku?

Hei…Mam… bukankah aku juga putrimu?

Tapi kenapa seolah-olah dirimu tak mau bersua denganku?

Sekalipun, sejak kau berada di tempat terindah milikNya, tak pernah kau mengunjungiku

Apa aku tidak cukup baik untuk kau kunjungi?

Apa aku tidak cukup mendoakanmu sehingga kau enggan membalas doaku dengan menyambangiku?

Saat aku dan putri-putrimu berkumpul… aku hanya terdiam di sudut ruangan..

Mendengarkan kisah mereka yang baru kau kunjungi..

Hanya aku yang tak punya kisah tentang pertemuan denganmu

Mereka  saling bertukaran pesan yang didapat darimu, sedangkan aku tetap diam

Apa aku tidak cukup kau percaya untuk dititipi pesan yang bisa kusampaikan pada saudariku?

Mam… tak inginkah dirimu mengunjungiku?